Short Trip to Menjangan, Ijen & Baluran

Baluran

Bulan Mei 2014 tanggal merah ada banyak, dari jauh jauh hari uda cari trip di web BPI untuk liburan. Di BPI banyak yg nawarin ke Ijen, Baluran & Menjangan karena lagi ngehits. Anang di grup ngajakin sharing cost ke Karimun Jawa & Semarang selama 1 minggu. Gw mana bisa ikut selama itu, harus cuti 3 hari sedangkan gw belum punya jatah cuti karena belum 1 tahun kerja. Si Iman, Deli & Finsya ikut Anang ke Karimun, sebenarnya pengen banget ikut mereka pasti seru rame rame tapi apa daya dari pada gw di Cut dari kerjaan. Si Dea ikut trip nya rani ke Ijen, Baluran & Menjangan tapi waktunya nga pas sama gw. Akhir bulan april di kereta pas mau berangkat kerja gw buka web BPI lagi & liat BC dari Wuri teman Rani yg waktu itu bantu back up rani di trip jogja yg sekarang punya travel juga namanya Wuki travel. Dia buka trip Ijen, Baluran, Menjangan & Bromo juga, liat tanggal berangkatnya & cuma perlu cuti 1 hari akhirnya gw tertarik.

Mikir lagi gw kesana kalau ngada teman bete juga karena ngada yg kenal pasti, akhirnya iseng ngajak Gonse & kebetulan dia belum ada rencana liburan. Gw jelasin harga paket travelnya 650.000 kalau nga sama Bromo, kita nga ikut ke Bromo karena uda pernah. Si Gonse agak trauma dengan perjalanan ke bromo naik kereta ekonomi sampai malang yg begitu jauh & bikin mati gaya jadi dia bilang kita pulangnya naik pesawat aja dari surabaya. " Aduh Gon budget gw ngada kalau harus naik pesawat, lo aja deh sendiri gw baliknya naik kereta bisnis aja ". Trus Gonse bilang " ya udah gini deh gw tambahin ongkos pesawat lo dari budget kereta bisnis lo ". Asik gw ditambahin untuk ongkos pesawat, akhirnya gw sama gonse langsung DP ke Wuri & minta tolong dibeliin tiket kereta ekonomi sama Eki partnernya Wuri.
Waktu itu kita berangkat hari kamis siang pas tanggal merah, meeting point di stasiun kota dengan tujuan stasiun gubeg surabaya. Si Gono kebetulan lagi kurang enak badan juga jadi di kereta tiduran kalau gw nga begitu nyenyak tidurnya karena di sebelah kita bareng sama cowo cowo batak yg lumayan berisik belum lagi sekelompok cewe cewe nga jelas yg berisik tengah malam di kereta ganggu orang tidur sampai di tegur sama bapak bapak. Perjalanan kurang lebih 20 jam, seharusnya kita sampai jam 1 an karena ada keterlambatan jadi nyampe kira kira jam 3 subuh.

Di stasiun gubeg uda ada 2 elf yg jemput kita, gw pun memilih salah satu elf & langsung cari tempat duduk sama Gonse. Gw duduk di bangku 3 pas belakang supir, sebelah Gw ada Endang & Riki, Gonse duduk di belakang gw barengan Ainun, Mba Enno & Teh Lira. Kita pun kenalan satu sama lain biar saling tahu namanya masing masing. Tujuan kita pertama adalah ke Menjangan bali, perjalanan lumayan jauh melewati banyuwangi. Karena selama perjalanan kita sambil tukar cerita & pengalaman traveling jadi nga berasa. Dari pelabuhan Ketapang Banyuwangi kita nyebrang menuju pelabuhan Gilimanuk Bali, perjalanan hanya 1 jam.


Pelabuhan Ketapang
On Boat
Sampai di Pelabuhan Gilimanuk kita semua dimintaiin KTP sama si Eky TL nya karena harus di periksa sama polisi. Disini agak ribet karena harus berurusan sama polisi dulu, padahal kita semua bawa KTP tapi masih aja di persulit. Namanya juga polisi yah jadi UUD alias ujung ujung nya duit, setelah si supir ngasih duit ke tuh polisi yg badannya gendut baru deh kita di bolehin jalan. Sedih yah kalau lihat polisi kaya gitu, kita semua lihat tuh adegan polisi nerima tuh duit. Gw sempat fotoin tapi uda gw hapus lagi karena nga penting nyimpen foto polisi gendut mata duitan hehehe ...
Oke lanjut dari Gilimanuk ke pulau menjangan, perjalanan nga sampai 1 jam. Kita langsung ganti baju untuk snorkling & siap siap nyebrang pake perahu kecil ke pulau Menjangan.


Ada Pura
Narsis dulu sebelum nyebrang
Gw & Gonse pun milih perahu nya, yg pasti gw nga mau seperahu sama cewe cewe yg berisik di kreta. Akhirnya gw satu perahu sama Gonse, Mba Enno, teh lira, Endang, Riki, adenya Riki & pacar ade nya Riki. Kita makan siang di dalam perahu sambil jalan, kebayang makannya kaya gimana rempongnya sambil ke tiup tiup angin.


Makan siang di kapal (Foto credit : Mba Enno)
Otw
Gw & Gonse
Pura di pulau menjangan
Perahu No.72 :D
Pala semua
Ceritanya sunbathing
The Rempong
Kita sebenarnya telat gara gara kereta & peserta yg lelet kalau mau ke toilet jadi banyak berhenti nungguin elf yg satunya. Jadi kita sampai sana agak kesorean snorklingnya kurang lama & mataharinya kurang terik padahal kan gw pengen snorkling lebih lama. Si Mba Enno nga nyemplung ke air katanya nga bisa berenang hehehe (peace Mba) endang aja nga bisa berenang nyemplung pake pelampung . Ohh yah di pulau menjangan ada pura nya lho tapi kita nga bisa mampir.


Namaste versi underwater
Gaya ngambang
With Ainun
Menjelang Senja
Setelah selesai snorkling kita balik untuk mandi & bersih bersih, sebenarnya ini kesempatan kita untuk mandi tapi sayang kamar mandi nya kurang bersih & airnya kecil jadi kurang puas karena masih lengket. Tapi yasudah lha yg penting kena air.


Siap siap mandi
Setelah semua selesai kita melanjutakan perjalanan menuju Kawah Ijen di Banyuwangi & harus nyebrang lagi. Kapal Ferry penyebrangan di sini nga segede kapal Ferry yg di merak jadi muatannya lebih sedikit. Pas nyebrang agak kesal juga karena kita stay di dalam mobil elf selama di laut, kebayang donk 1 jam panasnya dibawah tempat parkir mobil nga bisa pasang AC & mual gara gara berasa banget ombaknya untungnya cuma 1 jam doank. Sampai di pelabuhan ketapang kita cari tempat makan di daerah banyuwangi isi perut dulu buat nambah stamina untuk trekking ke Ijen. Selesai makan malam kita melanjutakan perjalanan lagi ini kesempatan kita untuk tidur & istirahat, rasanya kangen kasur banget uda 2 hari tidur di perjalanan.

Tiba tiba badan gw berasa dingin & ternyata kita sudah sampai di paltuding diluar kabut tebal banget mana gw masih pake hotpants bekas dari menjangan. Kita masih nunggu di elf sampai jam 3 pagi untuk trekking ke kawah ijen, cuaca disini lagi kemarau & ijen lagi dingin dinginnya. Gw pun ganti baju & celana panjang, pas antri di toilet gw berasa di liatin orang orang. Ya iya lha mereka ngeliatin gw, di kira orang aneh kali yah ke tempat dingin pake celana & kaos pendek. Selesai ganti baju sebagian uda ada yg naik tinggal Gw sama Mba Enno yg ada di elf & Eki nyuruh untuk cepat naik karena ngejar blue fire soalnya kalau uda lewat jam 5 kita nga bisa liat blue firenya. Si Gonse uda jalan duluan sama si Endang, aduh mana gw nga sempat bikin alis lagi, nga kece dah nanti gw di foto. Gw nanya ke Mba Enno, " mba lo nga ikut naik ke atas ? nga ah jual gw di elf aja nungguin ", yah sayang dong mba nga bisa lihat blue fire & sunrise. 

Akhirnya Mba Enno stay di elf & gw buru buru nyusul yg lain nga lupa bawa head lamp buat penerangan. Trekkingnya lumayan yah kira kira 2 jam bikin napas ngos ngos an karena nanjak terus bonusnya sedikit. Pas di jalan gw ketemu riki jadi gw jalan bareng sama riki sampai atas, lumayan lha ada teman ngobrol. Sepanjang perjalanan kita bareng sama para penambang belerang yg dari pagi buta sudah nambang belerang di kawah ijen. Luar biasa yah mereka bulak balik ngambil belerang dengan beban di pundaknya, kita aja butuh waktu 2 jam untuk naik ke atas. Padahal harga belerangnya per kilo nga seberapa dibandingkan dengan perjuagan mereka untuk mendapatkannya. Ada beberapa penambang juga yg menjual hasil tambang belerang mereka dengan membentuk belerang jadi boneka. Akhirnya sampai juga di kawah ijen, lucky us bisa ngeliat blue fire yg cuma ada 2 tempat di dunia & salah satunya ada di kawah ijen.

Blue Fire
Tebak ini kaki siapa ?
Kawah Ijen
Muka gw aneh nga pake alis :(
Foto rame rame
Gw, Endang, Gonse & Riki
Kata Endang kaya suku mong dari Tibet kalau nga pake alis
Bapa penambang belerang
Dingin
Tiba - tiba Mba Enno muncul bersama seorang pria hahaha, gw pun kaget. Lha mba katanya mau nungguin di elf, " iya tadi di bawah gw sewa penambang belerang buat jadi potter untuk bantuin megangin tangan gw naik keatas ". Syukur lha Mba Enno bisa naik ke atas juga katanya dia punya history sakit asma jadi agak susah untuk nanjak. Kita foto foto di atas sambil nikmatin viewnya, si Gonse uda nga sabar pengen turun duluan ke bawah pengen cepat makan katanya. Gw, Mba Enno jalan santai belakangan sambil ngobrol ngobrol sama penambang belerang yg di sewa sama Mba Enno.


View sekitar kawah ijen
After sunrise
Ijen
Pondok bunder
Bapa penambang
Turunan euy ...
Di Paltuding kita istirahat & sarapan dulu sebelum melanjutkan perjalanan ke baluran, gw buru buru ngantri di toilet untuk mandi soalnya badan uda lengket banget gara gara di menjangan mandinya kurang bersih. Sebenarnya si Eky nyuruh kita untuk mandi pas di baluran tapi gw uda nga tahan, yg lain sibuk pada sarapan & gw sibuk bikin alis hahaha ...




Welcome
Paltuding
Last Destination pantai Bama & Baluran, Baluran terkenal dengan sebutan Little Africa in Java. Jadi nga perlu jauh jauh ke Afrika, baluran nga kalah kece sama Afrika. Di Baluran ada pantai Bama juga jadi bisa sekalian main air, karena uda males basah basahan jadi kita cuma foto foto & menikmati pantai bama aja. Wow di pantai bama banyak monyet nya & monyet nya ada yg iseng juga. Waktu itu ada kejadian lucu, pas kita lagi foto foto si Endang naro dompet tempat HP & kartu pentingnya di pasir. Tiba tiba ada monyet dewasa muncul & lari ngambil dompetnya, endang langsung panik & histeris sambil ngejar tuh monyet. Beberapa orang yg lihat jadi ikutan ngejar juga, untung si monyetnya jatuhin tuh dompet & nga sampai di bawa masuk ke dalam hutan. Coba kalau sampai di bawa kabur si endang bisa nangis hahaha dasar monyet iseng. Kita pun makan siang di rumah makan yg ada di pantai Bama, monyet monyet langsung pada datang nunggu belas kasihan dari kita.


Penghuni baluran
pantai bama
ada perahu
Mba enno
Selesai makan isi dari elf sebelah ada yg ngantri mandi, seperti biasa elf yg satunya selalu bikin lama. Padahal kita mau ke Bekol & Eki juga uda infoin untuk mandi di bekol aja lebih bersih. Akhirnya kita berangkat duluan ke bekol & kita turun untuk foto foto sebentar.



Sore itu di Baluran hehehe ...
Anak hilang
Ayo baris yg rapih
Teman satu elf :D
Setelah kita puas foto foto kita langsung ke penginapan di baluran untuk mandi & di sini ada spot yg ada tengkorak kepala banteng. Di saat yg lain sibuk mandi gw sibuk foto foto mumpung belum rame, lagian gw juga uda mandi pas di Paltuding.


Baluran colection
Kepala banteng
Mba enno & teh lira
Gunung Baluran
Julie
Hari sudah gelap & waktunya kita untuk meninggalkan Baluran, sedih deh rasanya karena harus berpisah sama teman teman baru. Next destination adalah Bromo, karena Gw & Gonse nga ikut ke Bromo jadi berpisah di Probolinggo. Eky sudah menghubungi mobil yg akan menjemput kita di probolinggo, kita patungan untuk mobilnya ber lima. Waktu itu yg nga ikut ke bromo ada Gw, Gonse, Teh Lira, April & Bugi. Kita pun di antar sampai surabaya, kita ber empat di drop di penginapan yg tidak jauh dari bandara sedangkan teh lira lanjut di antar ke rumah saudaranya. 

Minggu paginya setelah sarapan kita langsung ke bandara, April & Bugi pulang ke Bandung. Kita nongkrong sebentar sambil nunggu penerbangan kita, flight kita jam nya nga beda jauh jam 11 siang. Waktu itu bandara 1 or 2 juanda adalah bandara baru jadi belum ada mesin ATM satu pun sedangkan duit gw & gonse sudah menipis. Akhirnya kita pinjem uang bugi untuk bayar airport tax, coba kalau ngada mereka kita bingung mau ambil duit dimana. Perjalanan pun berakhir, seperti biasa menambah cerita baru dalam perjalanan & teman baru dalam kehidupan. Setelah pulang dari trip Mba Enno pun bikin grup WA namanya The Rempongs, isi nya ada Gw, Gonse, Mba Enno, Endang, Riki, Ainun & Adit. Sampai sekarang kita masih keep in touch & sering jalan bareng juga. Semoga kita bisa lebih sering melakukan perjalanan bersama juga yah teman teman, see you next trip friends.


Thank You Menjangan, Ijen & Baluran :)

Comments

  1. cewek-cewek nggak jelas yang ribut di kereta dan yang sibuk mandi di baluran sampe bikin lama adalah orang-orang yang sama ya? Hahaha...
    No offense ya klo mereka ikut baca komen gw ini.

    Tapi yang harus mereka tau, kalau mau jd traveler itu: grab the moment selagi lo bisa. kalo mau mandi dan dandan cantik mah diem aja di rumah.

    (kecuali buat alisnya Julie. Kudu disempetin. Penting. Serem kalo ga pake hihihi)

    Pis! Muachhh! :p

    ReplyDelete
  2. untung lo nga satu kereta bareng, kalau engga bisa murka. wkwkwk khusus alis gw itu pengucualin yah tapi kemarin di Ijen nga pake alis juga bisa ko :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Backpacker ke Nusa Penida Bali

Kini Akses Menuju Geopark Ciletuh Lebih Mudah dan Cepat Melalui Jalur Loji

Kemping Ceria di Hutan Pinus Loji Bogor