Mencari Nemo di Pulau Pahawang


Pahawang
Katanya di pahawang itu terkenal banyak ikan nemo nya, ahh gw jadi pengen kesana kan. Doa gw akhirnya terkabul juga, si edo & kiki ngajakin open trip ke sana. Edo sih uda pernah kesana karena dia suka sewain alat snorkling ke teman teman yg suka open trip jadi setidanya uda ada yg tahu daerah sana. Oke akhirnya kita dapat beberapa peminat di awal bulan maret 2014, sayang pas ke pahawang kaki gw lagi keseleo jadi ruang gerak gw terbatas. Seperti biasa meeting point ada yg dari terminal kampung rambutan atau langsung janjian di dunkin donut pelabuhan merak. Setelah semua peserta kumpul gw & kiki ngurus untuk pembelian tiket penyebrangan ke pelabuhan bakauheni.


Di bakauheni 2 angkot sudah standbye untuk membawa kita ke dermaga ketapang, perjalanan kira kira 2,5 jam. Setibanya di dermaga ketapang kita sarapan dulu sebelum nyebrang ke pulau kelagian untuk naro semua tas kita & ganti baju. Pulau kelagian adalah pulau milik dari TNI Angkatan Laut, pulaunya kecil hanya ada 4 homestay kecil kalau tidak salah. Di sini ada warung juga lho jadi kalau mau jajan gampang. Oke waktunya untuk snorkling, sayang gw nga bisa ikutan snorkling jadi cuma bisa lihat dari atas perahu aja karena kaki gw yg keseleo. Sedih banget nga bisa ketemu nemo yg ada di pahawang.

Dermaga Ketapang
Bale bale di kelagian
spot snorkling
dibelakang tempat makan siang kita
Snorkling
Kaki keseleo jadi diem disini aja
with smart women
maap silau
my men
Setelah snorkling dispot pertama di pulau tegal & sekitar pulau kelagian kita makan siang nasi bungkus di sebuah pulau, lupa waktu itu nama pulaunya. Setelah makan siang kita langsung pindah spot ke pahawang kecil & tanjung putus, pahawang kecil dimiliki oleh seorang berkebangsaan perancis kalau tidak salah, disana ada villa punya mereka juga. Jadi kita bisa mampir untuk main air & foto foto. Karena ada penjaga pulaunya jadi kita di kenakan biaya sandar Rp. 20.000/perahu. Di sini juga kita bisa snorkling, ada beberapa peserta yg hunting nemo di tanjung putus juga.

Tanjung Putus
hai ...
terapi pasir sama finsya
karna keseleo jd nga bisa lompat
aquarium bawah laut (foto credit : peserta)
hai nemo (foto credit : peserta)
Setelah dari pulau pahawang kecil kita kembali homestay di kelagian besar, di sini ada yg maen air juga sambil nunggu sunset. Lompat dari dermaga ke air, seru ngeliatnya sayang gw nga bisa ikutan lompat cuma bisa jadi penonton sambil makan indomie.

ngantuk
indomie always
bang bokir
ayo loncat
ada gw dibawah jembatan (foto credit : iman)
Kiki
Setelah pada cape seharian snorkling & main air semua pada nongkrong di bale bale pingir pantai sambil nunggu makan malam kita. Waktu itu kita sewa 2 homestay yg bersebelahan 1 untuk cowo & 1 untuk cewe, kalau menurut gw itu sama kaya kamar ruangannya kurang besar jadi nga cukup nampung untuk semua. Ada si kang ferry & istrinya yg akhirnya sewa 1 homestay, ada juga beberapa orang cowo cowo tidur di mushola. Karena sempit gw, kiki, finsya & iman tidur di bale bale pinggir pantainya kalau agung & edo di dalam homestay. Tadinya sih kita tidur tiduran berempat ehh si iman bilang mau ke kamar mandi sampai akhirnya nga balik balik akhirnya kita cuma bertiga. Nga hanya kita yg tidur di bale bale tapi 3 cewe hijab yg pintar pintar itu juga tidur di sebelah bale bale kita.

Tengah malam anginnya lumayan kenceng & kita bertiga kedinginan tikar yg jadi alas kita tidur kita pake jadi selimut. Lihat ke bale bale sebelah ehh 3 orang cewe itu uda pindah masuk ke dalam homestay karena kedinginan kali yah. Yaudah kita lanjut tidur lagi tapi - tiba angin pun kencang dibarengi dengan hujan gerimis kita dibangunin sama penjaga pulau untuk pindah ke dalam homestay. Langsung buru buru pada lari ke dalam homestay, pas gw lihat kamar cewe ehh uda full uda kaya pepes ikan aja akhirnya gw pindah ke kamar cowo karena sebagian cowo tidur di mushola jadi masih ada space lha. Gw langsung bangunin agung untuk geser tidur di sebelahnya dia. Pagi pagi sambil nunggu sarapa kita main di pantai pulau kelagian,  setelah sarapan  next spot kita ke pulau maitem & pasir timbul. Ka
rena waktu itu hujan gerimis & mendung kita nunggu hujan reda akhirnya kita hanya pergi ke pulau maitem saja.

depan homestay
sarapan
levitasi
entah gaya apa
depan kelagian
pulau maitem
tampak belakang
mendung
si kuning
 Setelah dari pulau maitem kita langsung kembali ke kelagian untuk packing. Setelah semua sudah selesai packing kita langsung nyebrang ke deramaga ketapang karena angkot yg kita sewa sudah standbye disana.

Spanduknya dipake

Sebelum kembali ke pelabuhan bakauheni kita mampir beli ole ole di toko yen yen lampung, kebetulan hari itu si mimi ulang tahun jadi kita di traktir makan duren. Perjalanan lumayan jauh juga ke pelabuhan bakauheni, mana satu angkot isinya pas banget jadinya sempit sama tas tas kita. Sebelum naik kapal seperti biasa kita bungkus nasi padang untuk makan malam. Sampai di pelabuhan merak kira kira jam 10 & kita lanjut naik bis ke jakarta. Untung gw ada teman barengannya iman & agung jadi kita naik taxi patungan. Waktu kita ke pahawang masih musim hujan jadi mataharinya kurang terik, mudah mudah an next time ada kesempatan bisa balik ke pahawang lagi. Trip kali ini beruntung banget bisa ketemu sama cewe cewe yg smart & jam terbang travelingnya uda kemana mana terutama daerah indonesia bagian timur. Semoga bisa jalan bareng lagi yah girls, see you next trip.



Thank You Pahawang :)

Comments

  1. Pertualangnya seru banget tuh. Menghabiskan waktu bersama :)

    ReplyDelete
  2. tau2 isinya udah banyak ajaaa hahaha...
    Nulis terus Jul! ^^

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Backpacker ke Nusa Penida Bali

Kemping Ceria di Hutan Pinus Loji Bogor

Fun Beach Camp di Pulau Sangiang Banten