Reuni The Rempongs Explore Kota Garut


The Rempongs
The Rempongs mau ngadain reuni, The Rempong itu nama grup di WA teman - teman yg ketemu pas ngetrip ke Menjangan, Baluran & Ijen. Sebenernya The Rempong pernah reunian juga ke Jogja tapi waktu itu gw nga bisa ikut & kali ini gw harus ikut. Mba Enno ngajak kita untuk Reuni ke tempat dia di Garut sekalian nengokin dia & explore Garut Selatan, dia nge racunin kita dengan tempat tempat yg akan kita explore di sana. Setelah diskusi di Grup akhirnya di ambil tanggal dimana kita bisa semua yaitu jumat 20 Februari 2015, sayang Ainun sudah kembali ke kampung halamannya di Makasar jadi nga bisa ikut. Mau mendekati hari H Riky pun nga bisa ikut karena ada tugas negara yg mengharuskan dia keluar kota, akhirnya kita reuni cuma ber lima. Meeting point di Terminal Kp. Rambutan, rencananya kita naik Bis yg jam 11 malam biar sampai Garut subuh. Gw & gono janjian di Stasiun Tebet, sedangkan Adit & Endang langsung ke Terminal. Si Adit sudah sampai duluan & dia makan dulu, dari Karawang belum makan katanya.

Setelah Adit selesai makan kita langsung cari Bis tujuan Garut, Ongkos ke Garut Rp. 50.000,- sama kaya ongkos gw pulang kampung ke Pelabuhan Ratu. Sepanjang perjalanan kita tidur ayam, tidurnya kebangun bangun karena si supir ngebut & bikin kaget melulu karena beberapa kali nyalip. Nga kerasa kita sudah sampai di Terminal Guntur Garut, pas lihat jam ternyata masih jam 2 pagi wow kita nyampenya ke cepetan. Jam segini angkot kerumah mba Enno belum ada terpaksa kita nongkrong dulu di warkop yg ada di terminal. Untung terminal Garut Aman, karena banyak orang orang yg mau ke Papandayan & Cikuray juga kali yah. Jam 4 subuh kita cari angkot ke tempat mba Enno, dari terminal nyambung 2 kali ongkosnya Rp. 3.000,- & Rp. 10.000,-. Akhirnya kita sampai juga di rumah mba Enno, di depan gerbang rumahnya dia uda diri nungguin kita.


Rumah mba Enno
Sebelum explore Garut selatan kita istirahat sebentar dulu, gw sempetin untuk tidur karena di Bus tidurnya nga nyenyak. Si mba Enno malamnya uda masak untuk sarapan kita, masakannya ternyata enak jadi malu gw nga bisa masak. Selesai sarapan kita ngantri untuk mandi, air di garut dingin banget tapi bikin seger nga kaya air di Jakarta. Mobil yg sudah kita rental sudah standbye di halaman rumah mba Enno siap untuk berangkat. Tujuan kita adalah ke Pantai Santolo, Ranca Buaya & Sayang Heulang yg ada di Garut Selatan, Mba Enno sudah membuat itinerary nya. Perjalanan menuju Garut Selatan 4 jam, lumayan jauh juga yah. Lama perjalanannya uda kaya dari Jakarta ke Garut, tapi sepanjang perjalanan mata kita di manjakan dengan pemandangan yg hijau hijau & banyak gunung thats why Garut bisa dibilang sebagai Swiss van Java.


Padi
Cikuray dari jauh
Foto dulu
Dibelakang ada air terjun
Adit, Endang, Mba Enno & Julie
Karena sepanjang perjalanan viewnya Gunung & Kebun Teh jadinya bikin kita banyak berhenti karena si Gonse pengen foto foto dulu & gw jadi modelnya. Memasuki Garut Selatan udara angin laut sudah mulai terasa. Dari yg hawa nya dingin berubah jadi panas, untung pas kita kesini cuaca lagi cerah banget padahal kata mba Enno seminngu sebelumnya hujan terus.

Wallpaper
Pertama kita ke Pantai Santolo dulu, di sini kita sekalian makan siang juga. Selesai makan siang si Mba Enno mampir beli topi dulu biar pas di foto kece.


Bukan koboi
Santolo
Karena kita mau ke Dermaga peninggalan Belanda jadi kita harus nyebrang dulu pakai perahu, sekali nyebrang kita bayar hanya Rp. 2.000,- murah yah soalnya nyebrangnya cuma deket doank ko.


Nyebrang
Dermaga yg ada di sini dulunya di pakai Belanda sebagai Dermaga untuk ngangkut rempah rempah ke Kapal Besar yg ada di Tengah laut. Pantainya sama kaya di Pelabuhan ratu, pantai yg berombak maklum lha pantai selatan pasti berombak & cocok untuk surfing. Jadi Adit kali ini ke pantai nga bisa snorkling yah dit.
Tongbro
Cerah ceria
Dermaga Santolo
Nyebrang lagi
Karena pantainya viewnya kurang begitu bagus jadi kita langsung ke Ranca Buaya untuk ngejar Sunset. Perjalanan dari Santolo ke Ranca Buaya makan waktu 1 jam jadi kita harus buru buru, tadinya kita mau mampir ke Puncak Guha tapi nga sempat waktunya padahal gw pengen banget foto disana. Di Garut selatan jalan aspalnya masih bagus jadi nga bikin pusing biarpun perjalanan jauh, pas perjalanan gw lihat Plang Jalan. Di situ tertulis jalan menuju Ranca Buaya & Pelabuhan Ratu, woww gw kaget donk masa dari garut bisa ke Pelabuhan Ratu. Ternyata kata supirnya memang bisa tembus ke Pelabuhan Ratu nanti ketemu Jampang, mungkin karena masih di Garis pantai yg sama kali yah jadi penasaran pengen lihat Peta. Akhirnya kita sampai di Ranca Buaya, siap untuk hunting foto Sunset yg keren.


Dibelakang ada Mandor
Jadi modelnya Gonse
Jadi modelnya Endang
Orange
Pemburu Senja
Rancabuaya
Senja
Perfect sunset


Puas banget dengan Sunset sore itu pokoknya Perfect Sunset & cantik banget, entah kenapa gw lebih suka sama matahari terbenam atau bahasa kerennya Senja. Senja itu selalu lebih romantis, bikin warna langit seperti lukisan. Karena warna langit senja lha bikin gw jadi suka dengan warna orange. Puas menikmati Senja kita pun istirahat sebentar di warung untuk beli minuman dingin. Dari Ranca Buaya kita menuju Sayang Heulang, kata mba Enno kalau mau lihat Sunrise bagus ya di Sayang Heulang. Jadi kita bermalam di Sayang Heulang, kita cari Homestay yg sesuai dengan budget. Kita dapat Homestay dengan harga murah, gw coba nego sama si Ibunya & dapat harga Rp. 400.000,- dengan 2 kamar, 3 kamar mandi & ruang tamu.

Malamnya gw, mba Enno, Endang & Adit ngobrol ngalor ngidul kalau si Gonse uda tidur duluan maklum dia tuh paling cepet tidurnya. Nga terasa sudah jam 12 kita pun masuk kamar & tidur karena besok harus bangun pagi ngejar sunrise. Jam 5 pagi si Mba Enno udah bangun duluan, dia bangunin kita tapi gw masih ngantuk banget. Akhirnya mba Enno & Gonse jalan duluan kita nyusul, gw buru buru cuci muka biar ngantuknya hilang. Ternyata di Pantai sudah banyak orang yg nungguin sunrise & si gonse udah foto foto aja.


Selamat Pagi
Lagi fotoin si Gonse
Candid dari mba Enno
Ngaca
Sunrise di Sayang Heulang (Foto credit : Gonse)

Sunrise di Pantai Sayang Heulang nga kalah cantik sama di tempat lain atau Sunrise di atas Gunung. Selesai sarapan kita semua berkemas untuk kembali ke kota karena sorenya kita harus kembali ke Jakarta. Di perjalanan badan gw uda mulai berasa nga enak karena sebelum mau ke Garut juga gw uda ijin nga masuk kerja tapi karena gw merasa mendingan gw maksa untuk ikut ke Garut. Sepanjang jalan yg tadinya berisik menjadi diem aja, gw coba untuk tidur lumayan perjalanan 3 jam lebih menuju kota.

Sebelum ke kota kita mampir ke salah satu Curug yg terkenal di Garut namanya Curug Orog atau bahasa indonesia Air Terjun Bayi. Konon katanya jaman dulu ada seorang Ibu yg membuang anak bayi nya di atas air terjun, kalau di lihat dari bentuk air terjunnya ada air terjun yg besar & yg kecil. Air terjun yg besar melambangkan si Ibu & air terjun melambangkan si Anak, Ok denger cerita dari mba Enno kita langsung nga sabar untuk turun & lihat langsung.


Curug Orog
Jalan menuju Curug
Wefie again
Amazing
View dari bawah

Mendadak badan gw yg tadinya nga enak jadi Fit lagi, mungkin karena uda kena air atau lihat air terjun kali yah adahal untuk ke Curug Orog itu kita harus menuruni beberapa anak tangga. Setelah puas menikmati Curug Orog kita istirahat sebentar makan gorengan & minum teh hangat di warung yg ada di lokasi Curug Orog. Rencananya setelah dari Curug Orog kita mau ke Candi cangkuang yg berada tidak jauh dari kota sambil makan siang tapi sebelumnya kita mau mampir di Garut Kota tempat kerajinan kulit.

Si Adit mau cari Jaket, Gonse cari sepatu & si Endang cari beli dompet. Karena gw uda kecapean jadi gw duduk depan toko yg ada dipinggir jalan nunggu mereka selesai belanja. Setelah mendapatkan barang yg di cari kita langsung ke Candi Cangkuang, perjalanan ke sana kurang lebih 30 menit. Sampai di lokasi kita makan siang dulu di rumah makan khas Sunda sebelum nyebrang pake rakit. Candi cangkuang berada di tengah danau atau situ jadi untuk sampai kesana kita harus nyebrang pakai rakit, karena rakitnya baru mau jalan kalau sudah penuh akhirnya kita sewa pulang pergi Rp. 100.000,- per rakit.


Ini namanya Rakit :D
Tenangnya
Foto dulu sebelum nyebrang
Tongsis

Di lokasi Candi Cangkuang ada Desa Adat namanya Kampung Pulo yg hanya ada 6 rumah tidak boleh di tambah jumlahnya & di huni oleh 6 kepala keluarga tidak boleh lebih. Di dekat candi cangkuang juga terdapat makam, oh yah Candi Cangkuang itu adalah Candi peninggalan Hindu.


Desa Adat Kampung Pulo
Ini salah satu rumahnya
Ada Makam
baca disini :D
Candi Cangkuang
Adit & Tongsis
Ayo lihat ke atas
Menjelang senja

Nga kerasa hari uda mulai sore & kita harus pulang ke Jakarta karena besok senin harus kerja. Akhirnya kita harus berpisah sama Mba Enno, sedih yah kalau namanya perpisahan ya walaupun kata mba Enno bulan April dia bakal main ke Jakarta. Karena Bis yg menuju Bandung & Jakarta lewat dari Jalan raya yg nga jauh dari lokasi Candi Cangkuang akhirnya kita naik dari situ walaupun kita harus duduk di depan pakai bangku tambahan katanya sih nanti di dekat bandung banyak yg turun.



Untung lha waktu itu lalu lintas lancar jadi kita sampai Jakarta sekitar jam 10, si Adit turun di Toll Karawang karena dia tinggal di daerah sana. Finnally Trip Reuni ke Swiss Van Java berakhir sudah semoga Trip Reuni selanjutnya yg ikut bisa lengkap & Ainun yg dari Makasar bisa ikutan juga. Terima kasih untuk mba Enno yg sudah jadi Guide & menjamu kita di rumahnya. See you next trip guys.


Thank You Garut :)

Comments

  1. Next reunion ke Labuan Ratu ya..yeay..tulisan mu makin asik dibaca loh Juls..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you ndang, ayo kapan2 ke kampung gw hehehe

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Backpacker ke Nusa Penida Bali

Kini Akses Menuju Geopark Ciletuh Lebih Mudah dan Cepat Melalui Jalur Loji

Kemping Ceria di Hutan Pinus Loji Bogor