Belajar Rappelling di Gunung Munara


Rappling ( Foto credit : Yadi )

 

Tahun lalu Dian pernah ajak gw untuk Rappling di Gunung Munara Rumpin Parung Bogor, tapi waktu itu gw nga jadi karena gw fikir Parung yg ada di Sukabumi kalau Parung yg di Sukabumi itu lumayan jauh. Ternyata gw salah & baru lihat di interner kalau Gunung Munara yg dimaksud itu ada di Daerah Rumpin dekat Parung Bogor. Karena rasa keingintahuan gw untuk mencoba suatu hal yg baru yaitu Rapplling akhirnya gw bernniat pengen mencoba. Tanya sama untuk contact person TL yg kemarin dia pakai ternyata nga ada no telfon nya cuma ada twitter aja, coba follow twitter nya juga nga ada tanggapan. Dian bilang " Kajul kan lagi musim hujan nga bisa di pending dulu ", aduh gw nga sabar pingin coba & uda bosan juga nga jalan padahal kan tahun baru Rafting. Akhirnya gw cari cari browsing di internetnya & ketemu juga dengan Trip yg buka Rappling kesana harganya murah Pula cuma Rp. 20.000,- untuk Rappling saja karena lagi Promo katanya.

SAKADEPALA ADVENCAH

Akhirnya gw ajak Iman, Finsya, Deli,agung, Gw juga coba ajak teman teman yg lainnya ada beberapa yg bisa & ada yg nga bisa juga. Gw juga ajak Pacar dari adenya mantan gw & adenya mantan gw juga tentunya, mereka mau ikut sama 2 orang temannya, sepupunya iman juga ada yg mau ikut namanya Yadi. Gw contact langsung TL dari Sakadepala Advencah Raka & sepupunya si Galuh untuk daftar Rappling. Karena dia hanya memfasilitasi Rapplingnya saja jadi kita harus bawa tenda & peralatan masak sendiri. Kebetulan waktu itu tenda Deli yg biasa kita pakai untuk ngecamp lagi di pinjam sama adenya jadi kita sewa 3 tenda & 1 tenda Indah. Tadinya yg ikut ada 15 orang karena 5 orang ada yg sakit & ada yg berhalangan juga akhirnya kita ber sepuluh.

Gw browsing untuk rute menuju ke Gunung Munara & nanya sama teman yg rumahnya di daerah Cilebut juga. Karena yg punya tenda hanya Indah jadi kita sewa 2 tenda lagi, untuk kompor mawar & nesting si iman yg bawa. Untuk tenda sewa Rp. 30.000/hr karena kita ambil di hari sabtu & ngembaliin di hari minggu jadi kita kena 2 hari padahal kan seharusnya 1 hari aja. Gw info teman teman untuk Tenda & angkutan kita sharing cost, untuk logistic gw suruh bawa mie rebus, roti & cemilan saja. Karena kita berangkat dari Jakarta Sabtu siang jadi di sana kita hanya makan malam & pagi saja. Kata si Raka TL nya di sana ada yg jual mie rebus sampai malam, gw saranin untuk si Ade ( adenya mantang gw ) untuk bawa nasi + lauk dari rumah untuk makan malam. Beberapa hari sebelum hari H Jakarta di guyur hujan setiap hari, ada rasa takut juga kalau pas nanti kita Rappling hujan. Teman gw Deli juga hampir nga jadi ikut kalau pas hari H hujan, seumpama yg lain nga jadi ikut karena hujan gw & Indah uda bertekad mau jalan ber dua karena sanking pingin coba sesuatu hal yg baru.

Sabtu pagi tanggal 24 Januari cuaca pagi cerah, rencana berangkat dari St. Mangarai jam 2. Dua orang temannya Ade si Ayu & Mutiara sudah ada di St. Mangarai, Agung & Indah juga sudah sampai tinggal nunggu Iman & Yadi. Deli janjian di Pasar Parung karena nga jauh dari rumahnya di Pamulang, Kalau Ade & Haver janjian di St. Bojong Gede karena mereka dari Cibinong. Nungguin si Iman & Yadi belum nongol juga akhirnya kita ber lima jalan duluan & nyuruh mereka untuk nyusul ke St. Bojong Gede. Setelah semua sampai di St. Bojong Gede kita mampir makan baso dulu sambil nungguin Tenda yg mau di anterin. Setelah si tukang tenda datang kita pun langsung cari angkot, karena nga ada angkot yg langsung ke Pasar Parung akhirnya gw nego sama tukang angkot untuk di anter sampai kesana & deal untuk satu orang di kenakan ongkos Rp. 10.000,-. Di Pasar Parung sudah ada Deli yg sudah menunggu, kita mampir ke mini market sebentar untuk beli aqua & makanan kecil. Dari pasar parung di pertigaan kita naik angkot lagi menuju Gunung Munara ongkosnya Rp. 10.000,- perjalanan kesana sekitar 45 menit. 

Ngangkot
 Menuju Lokasi
Pos Munara
Parkiran motor
Sampai juga di Pos Gunung Munara kita berhenti sebentar untuk numpang ke toilet, sebelum naik kita harus bayar retribusi sebesar Rp. 2.000,-. Dari Pos kita jalan melewati jembatan kayu.

Sore itu
Let's get lost
Karena magrib kita berhenti dulu sebentar sambil mempersiapkan head lamp & pakai autan supaya nga di gigitin nyamuk kebon hehehe ...

Prepare
Pake autan dulu
Sudah selesai mempersiapkan headlamp masing masing & istirahat kita langsung melanjutkan perjalanan karena kita harus cepat cepat cari lapak untuk buka tenda soalnya di atas katanya ramai. Perjalanan lumayan menanjak terus, kita harus beberapa kali istirahat & karena sedikit khwatir sama si Ade & teman temannya gw nyuruh yg lain untuk santai jalannya. Kan ntar gw di salahin sama Kaka & mama nya kalau terjadi apa apa sama si Ade secara gw yg ajak, kita sih sudah biasa trekking tapi kalau mereka mungkin jarang. Gw bantuin Haver untuk bawain sleeping bag nya si Ade karena dia harus bantuin Ade jalan.

Naik
Antri
Keramat
Perjalanan ke atas lumayan lha kalau malam itu bisa 2 jam, pas kesini banyak orang yg turun juga karena cuma tek tok  langsung pulang. Katanya sih di sini bekas tempat petilasan jadi sedikit spooky sih tapi kalau rame rame nga berasa spooky nya. Sepanjang jalan orang orang yg turun bilang di puncak penuh untuk buka tenda, waduh gimana nih kalau nga kebagian lapak untuk tenda. Di atas sinyal rada rada susah jadi untuk ngehubungin Raka & Galuh susah, kata si Raka sih si Galuh sudah sampai duluan padahal kita mo minta bantuannya untuk cari lapak tenda. Di Batu belah ada warung yg jual Mie rebus & minuman, sebenarnya besok kita mau rappling di sini. Sudah ada yg buka tenda juga dekat warung & tukang warung juga ngasih tau untuk buka tenda di sini saja karena diatas selain lahannya sempit sudah penuh juga.

Akhirnya Gw, Iman & Agung ke atas lihat situasi & kondisi untuk buka tenda sedangkan yg lain di bawah nungguin. Perjalanan ke atas cuma 15 menit tapi nanjak nya lumayan juga, benar saja di atas penuh banget & banyak kambing juga hahaha entah kambing siapa bisa sampai atas. Mau nga mau kita turun & buka tenda di bawah saja lagian kita mau rappling di batu belah yg ada di belakang warung. Pas kita turun si Iman jatuh 3 kali & agung 1 kali sedangkan gw nga pakai jatuh. Sebelum sampai warung kita ketemu tanah datar enak untuk buka tenda di belakang batu besar tapi sumpah pas masuk kesitu suasananya dingin & lembab kompak kita seperti sudah tahu masing masing langsung bilang " Yuk kita cabut ". Pas keluar dari situ langsung deh ngomong pada berasa aneh & ngada yg mau buka tenda juga di situ. Dan nga beraoa lama si Galuh pun muncul, gw langsung tahu kalau itu dia lihat dari foto di WA nya kecil & pake kacamata hehehe. Si Galuh ngasih tahu kita spot untuk buka tenda, 1 di atas & 1 di bawah dekat jalan lalu lalang orang lewat. Jujur gw masih belum pintar untuk pasang tenda jadi ngeliatin Iman, Agung, Yadi, Indah & Deli aja yg lagi pada pasang tenda. Setelah tenda sudah jadi kita langsung istirahat, makan & nyeduh bajigur hangat.

Cewe tomboy
Dinner
Nyeduh Bajigur
Our camp
Si indah di belakang sibuk telfonan
Untung si Ade di bawain nasi lebih & lauknya sama mama nona jadi kita bisa minta untuk di campur sama mie rebus yg kita pesan dari warung. Si Ayu yg katanya lagi galau curhat di atas batu sama si mutiara.

Sesi Curhat
Selesai makan yg cowo buka satu tenda lagi di bawah, tadinya kita mau buka 2 tenda tapi karena sempit akhirnya tenda si Indah di buka juga. Jadi ditenda atas ada Ade, Ayu, Mutiara & Haver, gw suruh haver tidur di atas untuk jagain cewe cew juga. Sisanya kita ber enam tidur di tenda bawah & tiba tiba hujan pu turun lha kita langsung masuk ke tenda untung lha hujannya gerimis & nga lama juga. Gw, Deli & Indah langsung tidur sedangkan si Agung, Iman & Yadi nga tidur sampai pagi mereka masih ngobrol & ketawa ketawa. Katanya mereka nga bisa tidur karena banyak orang lewaat yg bilang permisi & mereka sautin, ya iya lha orang juga ihat karena tendanya masih nyala lampunya. Jam 5 subuh si Agung & Iman uda teriak teriak manggil " Juli Deli bangun katanya mau lihat sunrise ", aduh gung engga deh ngantuk banget kalian aja. Sekitar jam 6 kita bangun karena sudah terang & di luar rame juga. Tuh cowo cowo uda pada uda naik ke tebing aja, akhirnya kita nyusul tapi nga ke tebing yg mereka lewatin soalnya lumayan curam.

Sunrise
Morning from Munara
sibuk
Sok jago
with mantan ade ipar :D
Haver, Mutiara, Ayu, Ade Vina, Gw
Kami dari SD Negeri 05 Petang >.<
Ayo turun
Awas merosot
Puas foto foto & lihat kota parung dari atas munara kita ke bawah untuk prepare Rappling karena kita ada di urutan yg ke 2 dari grup lain. Karena curam & licin habis hujan kita harus hati hati turunnya karena lumayan kalau jatuh ngegelinding. Tiba tiba seperti biasa perut gw berkontraksi lagi, minta tolong Deli & Indah cari semak semak mereka pada nga mau. Untung lha si Ayu pun ingin melakukan hal yg sama akhirnya kita bertiga cari tempat yg sepi & rindang. Pertama gw dulu mereka yg jagain kalau ada yg lewat, habis gw terus si Ayu. Awalnya dia nga mau karena nga biasa, gw kasih tau aja cara caranya kalau mau buang air besar pas lagi di luar kaya gini akhirnya karena nga tahan dia pun ngikutin cara gw. Dapat pelajaran baru kan Yu dari kaka hahaha ....

Tenda kita dari atas
Siap untuk Rapplling
Antri
Manjat

Kita langsung ke Batu belah tempat dimana kita akan melakukan kegiatan Rappling. Untuk ke atas kita harus antri naik dari akar akar pohon dulu, di atas uda ada mas mas yg standbye bantuin kita. Sampai di atas kita nunggu giliran, pas tiba giliran kelompok kita langsung pada tunjuk tunjukan siapa yg mau duluan turun & akhirnya si Indah jadi peserta pertama yg turun. 

Nunggu giliran
Iseng

List Peserta Rapplling
Tiba lha giliran gw dan entah kenapa tiba tiba gw jadi takut pas ngelihat ke bawah. Tali, Webbing, Caribener & Figure 8 pun mulai di pasang. Setelah aman untuk turun gw harus diri dipinggir tebing, terus gw sedikit bingung untuk memulai turunnya. Raka uda kasih instruksi untuk turun & jangan lihat ke bawah terus tapi tetap aja kaki susah banget geraknya. Aduh gw jadi bikin stuck yg mau pada turun kan, akhirnya gw memberanikan diri untuk turun.

Dan tiba tiba gw bingung cari pijakan di bawah & panik, alhasil masih di atas gw uda jatuh. Dengan cepat si Raka & Galuh bantuin gw naik tapi tetap susah karena gw harus benerin posisi kaki gw yg kejepit sama badan. Mau gerak sakit karena batunya kaya karang tajam, Raka teriakin temannya yg di bawah untuk benerin talinya. Gw nga ingat dia ngomong apa karena gw uda lemas waktu itu, gw takut pas mereka ngangkat gw mereka ikut jatuh juga. Agung & Iman ngasih gw semangat di atas, si Agung masih sempat sempatnya fotoin muka gw yg panik. Gw terus berusaha untuk bisa naik & nga peduli kaki gw yg bakal lecet, Thank God akhirnya gw berhasil diri lagi. Raka nanya ke gw mau lanjut atau give up, dalam hati gw " gw nga mau give up malu sama teman teman, masa gw yg ngajak rapplling gw sendiri yg nga ikutan pokoknya gw harus turun ". Gw bilang sama Raka kalau gw mau turun, oke kata Raka kita coba lagi.
Siap meluncur
Kronologis
Beberapa langkah gw turun di samping kanan ada si Yadi teriakin gw untuk berhenti sebentar karena mau di Foto, untung ada si Yadi yg mau fotoin kita semua sampai dia jadi peserta yg terakhir turun. Di bawah dari teamnya Raka ada bagian yg fotoin juga, jadi sebelum mendarat kita di berhenti sebentar untuk di Foto.

Berhasil Rapplling ( Foto credit : Yadi )
My Silhouette ( Foto credit : Yadi )

Thank God
Akhirnya gw turun dengan selamat & balik ke atas untuk lihat teman teman yg persiapan mau turun. Ade & Haver turun barengan, so sweat banget deh mereka jadi iri liatnya. Ada Ayu yg sama kaya gw juga takut pas turun tapi gw teriakin & kasih semangat supaya turun.

Nga Luka nga belajar
Cewe cewe Pemberani ( Foto credit : Yadi )
Ade & Haver co cuittt ( Foto credit : Yadi )
Ayu takut turun atau modus yah
Agung ( Foto credit : Yadi )
Thank You Sakadepala Advencah
Setelah semua sudah dapat giliran kita langsung kembali ke tenda untuk sarapan, untung ada warung jadi kita gampang tinggal pesan.

Foto dari atas
Sarapan
Nunggu
Setelah istirahat sebentar kita langsung bongkar tenda & ternyata tenda di Atas yg punya si Ade uda di bongkar sama mereka. Kataya sih untuk urusan bongkar membongkar mereka ahli hahaha ya iya lha de.

Deli & Me
Bongkar tenda
Masih bongkar bongkar
Bongkar tenda pun udah kelar kita siap siap untuk turun & sebelum turun kita foto keluarga dulu seperti biasa hehehe ...

Foto keluarga
Cewe cewe macho
Minus Finsya
Perjalanan turun selalu lebih cepat, cuma satu jam kita turun kebawah tapi lumayan jalannya harus hati hati karena tananh licin habis hujan.

Mari turun
Turun lagi
Masih turun

Awas licin
Ada akar
Di tengah perjalanan turun ada warung & kita istirahat sebentar untuk beli minum karena persediaan air minum kita sudah habis.

Istirahat
Ada warung
Setelah basahin tenggorakan kita lanjut turun lagi, ehh tiba tiba si Mutiara jatu. Untung ada mas mas yg langsung nolongin dia & kita berhenti sebentar sampai kaki nya sudah mendingan.

Pohon bambu
Istirahat lagi
Kakinya si Mutiara udah mendingan kita lanjut jalan karena kita mau berhenti sebentar di sungai yg kita lewatin kemarin. Pengen bersih bersih karena dari kemarin sore kita belum ketemu air, sekalian bersihin sendal & buang air kecil juga di semak semak.

Sawah
Main di kali

Sungai
Sendal yg pada belok uda pada bersih semua kita lanjut jalan ke depan untuk cari angkot menuju Pasar Parung. Di Pos yg kemarin kita di tanyain kemarin naik atas nama siapa & berapa orang.

Jalan terus

Haiii ....
Situs Gn. Munara
Sampai di pinggir jalan raya angkot pun datang, kita langsung naik satu angkot isinya kita semua kecuali ibu ibu yg ada di depan. Sampai di Pasar Parung hujan pun turun lha & kita neduh di rumah makan sekalian makan siang. Hujan sepertinya awet akhirnya kita nekat untuk menerjang hujan soalnya ada beberapa yg nga bawa payung. Deli naik angkot ke arah parung & kita kembali ke St. Bojong gede, karena nga ada angkot yg langsung kesana akhirnya gw cari angkot yg mau di carter sampai sana. Setelah nego dari 2 angkot & akhirnya gw kasih tahu yg lain kalau angkot sampai sana per orangnya Rp. 15.000,- mereka oke semua karena hujan semakin deras juga.

Sampai di St. Bojong gede kita berpisah sama Ade & Haver karena mereka ke Cibinong, kita lanjut ke Jakarta. Sebelum pulang kita nunggu si Abang yg sewain tenda, nungguin si Abang lebih dari 30 menit kalau bukan karena KTP gw yg ditahan mungkin gw uda titipin tuh tenda di tukang baso yg kemarin. Yang ditunggu tunggu datang juga, kita langsung naik kereta. Akhirnya short trip kita Rapplling di Gunung Munara berakhir sudah. Cerita & pengalaman baru lagi walau pulang bawa ole ole kaki yg baret baret. Kalau nga baret nga seru & nga ada cerita lucu, sepanjang jalan menuju Jakarta kita ketawa ketiwi & nga kerasa gw sampai di St. Tebet. Makasih untuk Raka & Galuh dari Sakadepala Advencah, makasih teman teman yg selalu memberi tawa & canda dalam setiap perjalanan kita. See next adventure yah Gaisss .....


Thank You Gn. Munara :)






Comments

  1. maaf Kak...Gg munara itu adanya di Rumpin bukan parung.....masih satu kabupaten sih bogor juga tapi beda kecamtan....saya orang situ soalnya...thanks

    ReplyDelete
  2. Oh ok de thank you udah dibenerin otw benerin ;)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Backpacker ke Nusa Penida Bali

Kemping Ceria di Hutan Pinus Loji Bogor

Kini Akses Menuju Geopark Ciletuh Lebih Mudah dan Cepat Melalui Jalur Loji