Curug Barong & Curug Leuwi Hejo Tempat Pelarian yang Tepat


Rasanya di bohongin sama temen dekat sendiri itu sakit banget dan pastinya kecewa. Teman tempat curhat tentang masa lalu dan curhat apa pun juga, ternyata dia ber muka dua hahaha. Bangkai kalau ditutupin lama - lama akan kecium juga bau nya, ahh jadi curhat kan. Terus hubungannya cerita kekecewaan saya dengan Curug Barong dan Curug Leuwi Hejo apa ?

Jadi karena rasa kecewa saya itu timbul lah chating dengan Mba Cecil, maksud hati weekend mau ajak jalan one day trip di sekitar kota Bogor. Dan gayung pun bersambut, Mba Cecil ngerti banget perasaan saya dan dia pun meng iya kan ajakkan saya. Dia salah satu saksi waktu saya hidup dalam keterpurakan ahh lebay deh, tapi emang benar kok hehehe...
Akhirnya Mba Cecil kasih ide ke Curug Seribu, saya pun setuju kebetulan belum pernah kesana. Mba Cecil ajak Morgan dan Glow untuk join, kebetulan mereka sedang tidak ada acara  weekend ini. 

Sabtu pagi kami janjian di St. Depok Lama, disana Mba Cecil dan suami nya akan jemput. Saya dan Morgan ada dalam satu kereta, jam 8 kurang kami ber dua sudah sampai di St. Depok Lama. Sekarang tinggal nunggu Glow yang belum datang, padahal Glow itu rumahnya di Depok tapi datang paling belakangan dan telat pulak. 

Sambil nunggu Glow datang saya pun menyampaikan ide untuk rubah destinasi, mengingat arah ke Curug Seribu itu adalah daerah macet pasti akan kesiangan sampai disana. Saya langsung kasih masukkan untuk ke Curug yang ada di daerah Sentul saja, dari Depok lebih dekat dan terhindar macet. Paling jalanannya saja yang kurang bagus, saya pun menanyakan dahulu mobil Mba Cecil. 

Untung lah mobilnya Panther jadi pas untuk di ajak offroad ke daerah Sentul. Karena mereka belum pernah kesana jadi mereka pun setuju, saya memilih untuk ke Curug Leuwi Hejo dan Barong. Sebenarnya tahun lalu saya sudah pernah ke Leuwi Hejo tapi masih kurang puas dan untuk Curug Barongnya saya belum pernah karena tempo hari langsung ke Curug Cipet dan Liyet.

Setelah Glow sampai kami pun langsung menancapkan gas menuju Sentul, untung lah hari ini cuaca bagus. Sampai lah kami di tempat parkir, ketika di pintu masuk ternyata HTM nya sekarang sudah naik menjadi Rp. 15.000,- dari sebelumnya Rp. 10.000,-. 


Pasangan Adventure :D
Spot pertama kami langsung ke Curug Barong, Curug Barong ada di atas Curug Leuwi Hejo. Karena masih pagi jadi masih sepi hanya ada beberapa orang saja. Kami pun meng eksplore Curug Barong, Morgan langsung dengan gesit ke Curug yang ada di atas di ikuti oleh saya dan Mba Cecil.


Mba Cecil & Morgan
Morgan uda pose
Morgan yang naik ke atas langsung meneriaki saya minta di foto, duh padahal tadi di bawah dia bilang mau kaya orang bule ahhh yang kalau jalan - jalan ngak sibuk foto - foto tapi lebih menikmati suasananya. Tapi kenyataannya dia banyak minta di fotoin hahaha ...


Model Kalender tempo dulu :p
Glow
Sahabat ngegalau
Di fotoin sama Mba Cecil dr atas
Curug Barong
Morgan dan Mba Cecil naik lagi ke bebatuan yang ada di atas, Saya dan Glow foto foto di bawah saja soalnya batu nya lumayan licin dan susah untuk naik nya jadi harus hati - hati banget. Setelah puas eksplore Curug yang ada diatas kami turun ke bawah untuk siap - siap main air. Sayangkan kalau sudah kesini tapi ngak berenang dan main air.
Sambil makan main air :D

Sebelum berenang kami makan Pempek asli dari Palembang yang sengaja di bawa oleh Mba Cecil. Wah ini sih sudah kaya piknik beneran, Mba Cecil lengkap bawa mangkuk dan sendok plastiknya. Pas banget dingin - dingin gini makan Pempek.


Lagi ngepain sih neng ?
Ohh yah untuk informasi kalau disini arusnya lumayan kencang jadi untuk berenang di tengah curug nya itu penuh perjuangan karena bakal ke bawa arus kebawah makanya saya pegangan di batu hehehe...
Cuaca pun sudah mulai mendung kami pun langsung turun ke Curug Leuwi Hejo.

Woww Leuwi Hejo sudah di penuhi oleh orang - orang, semakin siang semakin ramai pengunjung. Morgan sudah kelihatan malas karena banyak orang, saya coba untuk naik ke atas duluan karena penasaran.


Curug Leuwi Hejo
Pas sampai di atas ternyata bagus banget, tahun lalu saya ke Leuwi Hejo tidak sampai atas cuma di bawah saja. Wah tidak sia - sia saya naik ke atas, saya pun langsung teriakin teman teman yang lain untuk naik ke atas dan memberikan kode jempol ke atas menandakan bahwa tempatnya keren. Akhirnya mereka menyusul naik ke atas.
Mba Cecil
Yeayy ...
Si Morgan minta di foto :D
Morgan naik ke atas batu dekat Curug nya, ada tali tambang untuk membantu naik ke atas. Lagi - lagi dia pengen di foto dan difoto pas loncat dari atas, aduh Gan Camera saya kan Camera Digital jadi mau foto lompat pasti nggak bisa. Ya setidaknya ada foto dia satu lah yang berdiri di pinggir batu hehehe...
Saya mau coba mengikut jejak nya Morgan tapi nggak bisa, susah banget mau naik ke atas. Batunya licin dan arus airnya kencang jadi pas kaki naik ke atas jatuh ke tarik air, Ya udah lah yah nyerah saja dari pada kenapa napa.

Akhirnya gerimis pun turun kami memutuskan untuk udahan main airnya duh padahal belum puas, air nya benar benar hijau ngak salah namanya Curug Leuwi Hejo. Seketika saya lupa dengan kekecewaan saya terhadap teman saya, hari ini belajar dari alam. Seperti ada pepatah " Biarkan Hidup seperti air mengalir ", tapi saya memaknai nya dengan biarkan semua masalah dan ke kecewaan saya terbawa seperti air yang mengalir. Wah keren nggak tuh hahahaha...

Sayang sepenjang jalan saya melihat banyak sampah bekas makanan dan minuman botol. Hari gini masih ada saja yah orang - orang yang belum sadar lingkungan. Kasian kan alamnya kalau kotor dan ngak di jaga dengan baik.


Cewe - cewe perkasa

Oke kami langsung cari Toilet dekat parkiran untuk bilasan dan ganti baju, setelah dari sini Mba Cecil ngajak mampir ke Gunung Pancar. Gerimis pun mulai berhenti, tau saja kalau kami mau pindah spot. Sebelum berangkat saya sempat menyampaikan keluhan kepada petugas pengelola tempat ini untuk membersihkan semua sampah yang bertebaran di jalanan. Mudah - mudah an keluhan saya menjadi masuk kan untuk mereka untuk membantu menjaga tempat ini.
Tuh kan Morgan lagi >.<
Here we're

Kami mampir sebentar di spot yang memang sengaja di jadikan tempat untuk berhenti karena view sawah yang warna nya hijau royo royo. Ya seperti biasa pasti ada pungli nya, pas ditanya berapa ? Jawabnya se iklasnya, ya sudah kami kasih sekalian hitung - hitung uang parkir. 


Asik nih untuk santai2
Hutan Pinus
Sepanjang jalan kami tertawa dan bersenda gurau kadang dalam candaan saya, saya sisipkan curhat. Dan tidak terasa kami sudah sampai di pintu masuk Gn. Pancar, tiket masuk Rp. 7.500,-/orang dan Rp. 15.000,- untuk mobil. Kami langsung cari warung yang jual Mie Rebus, pas banget perut sudah mulai lapar karena sudah lewat jam makan siang. Gunung Pancar sekarang beda dengan beberapa tahun yang lalu, kiri kanan jalan di pagari oleh kayu jadi kesan alami nya sudah hilang untuk foto - foto pun jadi kurang menarik karena pagar nya. Sekarang jadi banyak warung - warung dan ada 1 cafe juga, jadi lebih ramai lah. Sejenak kami menikmati dinginnya udara di Hutan Pinus, lumayan yah untuk referesh sejenak.

Gerimis mulai turun lagi dan kami memutuskan untuk pulang, lagi - lagi sebelum pulang kami  mau keliling Gunung pancar dulu. Kami mau melihat camping ground nya, untuk masuk camping ground seperti nya harus bayar karena jalannya di tutup oleh portal. Saya pun tidak kehabisan ide, pura - pura mau survey tempat hehehe... jangan di contoh yah. Ya kami cuma mau lihat sebentar saja sih, tadi juga kan sudah bayar tiket masuk juga.


Mba Cecil & Doggie

Selain ada camping ground ternyata di dalam ada tempat untuk gathering atau semacam tempat reat - reat nya juga. Disini ada banyak doggie, Mba Cecil langsung senang dan berinteraksi dengan doggie - doggie. Makluma lah Mba Cecil kan doggie lover. Akhirnya pertemuan dengan doggie adalah akhir dari one day trip kami hari ini. Terimakasih untuk Mba Cecil dan teman - teman yang mau meluangkan waktu menemani saya yang sedang kecewa. Selalu ada teman yang mau di ajak jalan - jalan di saat  lagi down hehehe. 
See next trip yah :)












Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Backpacker ke Nusa Penida Bali

Kini Akses Menuju Geopark Ciletuh Lebih Mudah dan Cepat Melalui Jalur Loji

Kemping Ceria di Hutan Pinus Loji Bogor