Eksplore Lombok di Musim Hujan


Malimbu Hill (foto credit : iman)
Garuda travel fair 2014 kemarin kita berencana untuk liburan ke luar pulau & Lombok adalah tujuan kita. Awalnya kita berencana pergi di bulan april tapi karena tiket pergi kurang untuk satu orang jadi kita buru buru ambil keputusan akhirnya kita di ambil tanggal 06 Maret 2015. Kita pergi ber tujuh ada gw sendiri, Agung, Iman, Deli, Mey, Finsya & Anisa pacarnya Finsya. Dari Jauh jauh hari gw uda cari tempat yg akan kita tuju selama disana, Itinerary Gw sendiri yg bikin karena teman teman nyuruh Gw untuk cari spot yang bagus. 

Untuk hotel di Kuta Gw uda booking di booking.com & untuk hotel selama di Gili Trawangan itu Deli yg booking di Aston Sunset Beach karena pake staff rate nya Deli. Untuk mobil tadinya sudah booking sama orang Gudang beras cabang Lombok, karena H-7 Deli ngasih kabar kalau temannya buka Rental Mobil & Travel disana jadi kita pakai Jasa dari Temannya Deli yg harganya Murah meriah. Bulan yang kita tunggu akhirnya datang juga, Gw, Agung & Iman bareng naik taxi ke Bandara karena si Agung takut ketinggalan pesawat jadi jam 8 kita sudah jalan padahal pesawat jam 11. Di bandara kita ber tiga sudah sampai duluan sambil nunggu yang lain kita sarapan dulu di KFC, nga berapa lama Mei & Deli sampai. Tinggal nunggu Finsya & Anisa yg dari Bekasi, Jam 10 mereka pun sampai & semua sudah lengkap.


Udah kumpul semua
Cie yg mau naik pesawat :p
Cewe cewe kece
groufie dulu lha

Untuk Finsya & Anisa ini adalah pengalaman pertama mereka naik pesawat hehehe si Anisa sedikit takut naik pesawat karena kejadian Airasia kemarin. Di Pesawat tangannya sekali sekali megangin tangan Gw karena takut, padahal sebenarnya juga Gw agak takut naik pesawat.


Sederetan
Touch Down

Kita sampai Lombok hampir jam 3 sore padahal seharusnya jam 2 siang kita sudah sampai, kata maskapainya sih di atas lagi traffic jadi sedikit mengalami keterlambatan. Kita di sambut dengan hujan gerimis & mendung, tapi itu tidak mengurangi semangat kita. Di Bandara Praya Lombok Mas Dana suami dari Maya temannya Deli sudah standbye, tempat pertama yg kita tuju adalah Desa Sasak Sade. Karena kita sharing cost & kita ke Lombok dengan low budget jadi gw budgetin kalau bisa pengeluaran kita selama di Lombok semua tidak lebih dari 1 juta. Karena nga mau ribet agung kasih saran untuk semua uang di kasih ke gw untuk bayar semuanya, jadi uang dikumpulin dulu semua Rp. 500.000,-/orang.


BIL

Kita ingin tahu tentang Adat, kebiasaan & budaya di Desa Sade jadi kita pakai Guide untuk memandu kita disana, Mas Dana bilang kita hanya bayar seiklasnya saja untuk jasa Guide.


Welcome to Sasak Village Sade
Desanya ada dipinggir jalan raya
Serius dengerin Guidenya
Numpang ke Toilet :D


Mungkin sebagian dari kita sudah banyak yang tahu tentang Desa Sade jadi Gw nga cerita terlalu panjang yah. Rumah di Desa ini terbuat dari kayu & atapnya dari Ijuk, orang Sasak Sade menamai rumah ini dengan sebutan Bale. Yang unik rumah di sini setiap seminggu sekali Mengepel pakai kotoran kerbau katanya sih dulu sebelum ada plester semen mereka menggunakan kotoran kerbau. Menurut mereka itu juga bikin lantai jadi hangat & di jauhi nyamuk, jadi kalau yang rumahnya banyak nyamuk boleh di coba.
Dalam Rumah Bale
Sok Cool
Dalam Desa Sade
Foto dulu lha


Di bagian luar tepatnya di depan rumah ada Lumbung padi, konon kata Guidenya Perempuan yang belum menikah tidak di perbolehkan untuk ngambil padi ke atas karena nanti akan Mandul woww ngeri juga yah larangannya. Uniknya lagi dari suku Sasak itu adalah anak perempuan di Culik & dibawa kabur dulu sebelum si Pria melamar langsung ke orang tua Perempuan. Wah kalau di sini mungkin udah di laporin ke Polisi.


Lumbung Padi

Kita juga melihat langsung Ibu yang sudah lanjut usia menenun kain khas lombok, pas kita ajak ngobrolnya ternyata beliau tidak bisa bahasa Indonesia jadi harus pakai penerjemah. Kata Guidenya orang tua disini yg umurnya sudah di atas 50 tahun rata rata tidak bisa berbahasa Indonesia jadi bisanya bahasa Sasak. Gw & Agung beli kain untuk ikat Kepala harganya Rp. 70.000,- dua, Iman beli Kain Lombok harganya Rp. 80.000,- itu harus di tawar dulu yah kalau mau beli. Di sepanjang Gang banyak yg jual aksesoris & kain tenun, mereka jualan di depan rumah penduduk Desa Sade.



Si Nenek Penenun
Kain Lombok
Jual Aksesoris


Udahan explorenya

Setelah explore Desa Sade akhirnya kita keluar & kebetulan di pintu keluar Desa Sade Sedang ada pertunjuka Peresean. Peresean adalah pertarungan antara dua laki laki dengan menggunakan tongkat dari kayu & perisai. Peresean termasuk Seni Tari, Petarung dalam Peresean disebut Pepadu & Wasitnya disebut Pakembar. Banyak wisatawan yg melampar uang ke Tengah Area pertarungan mungkin untuk memicu si Petarung untuk menang.


Peresean
Lihat dibelakang kita
Tetap yah kita narsis


Dari Desa Sade kita Lanjut ke Tanjung Aan, Batu Payung & Kuta karena itu searah jadi kita menginap di Daerah Kuta. Lombok masih mendung tapi untungnya sudah tidak gerimis, akhirnya kita ke Tanjung Aan dulu sambil menunggu nasi bungkus yg kita pesan.
Cheese :D
Tongsis
with kang siomay
Ciaobella ...
Turun Yok

Karena kita sudah lapar jadinya kita turun untuk makan dulu, lumayan nasi bungkusnya enak & murah hanya Rp. 10.000,-. Setelah makan tadinya kita mau mampir ke Batu Payung tapi karena cuacanya kurang mendukung & sudah kesorean akhirnya kita mampir ke pantai Kuta seblum di antar ke Hotel.


Late Lunch
Kuta Lombok
Kuta
Mei dikejar kejar

Di Pantai Kuta banyak anak anak kecil yg jualan gelang & aksesoris lainnya, kalau kita beli sama salah satu anak pasti yg lainnya juga merengek rengek minta di beli. Engga ada sunset sore ini karena mataharinya ke tutup awan jadi kita langsung ke Hotel.


Dedy's Homestay

Hotelnya lumayan murah per malamnya Rp. 175.000,-/room, tadinya gw booking untuk 3 kamar karena Deli & Mei takut tidur berdua jadi kita booking 2 kamar. Terus akhirnya karena teman teman pingin sekamar semua akhirnya kamar yg satu kosong & kita sewa 2 extra bed. Harga Extra Bed yg tadinya Rp. 75.000,- setelah gr tawar jadi Rp. 50.000,-. Karena hujan jadi kita telat makan malam & warung nasi dekat penginapan udah pada tutup. Akhirnya kita jalan kaki sambil nyari tempat makan & ketemu lha RM. Padang sepanjang jalan di sana banyak nya restaurant yg berbau kebarat baratan nga cocok di lidah kita.
Jauh jauh makannya Padang
Gerimis pun mulai turun lagi kita buru buru pulang sebelum hujannya turun lebih gede. Di hotel kita sudah atur posisi kasur untuk tidur, yang cewe 4 diatas & cowo  cowo ber 3 dibawah. Aduh lumayan sempit yah, akhirnya gw tidur dipaling pinggir dengan posisi kepala terbalik ada di kaki si Anisa karena badan Gw sempit nga bebas gerak.
Kamar kita
Bobo bareng

Sabtu pagi pun Lombok gerimis padahal kan tadinya kita mau main ke Pantai Kuta sebelum check out, apa boleh buat akhirnya kita langsung sarapan & packing. Jam 9 Pagi Mas Dana sudah jemput kita di Dedy's Homestay kita langsung menuju Pantai Mawun. Dari Kuta ke Pantai Mawun kurang lebih 30 menit, kita hanya bayar Rp. 10.000,- untuk mobil. Pantainya masih sepi atau karena cuacanya, untungnya pas sampai sana gerimis berhenti.


Sarapan
Groufie
Pantai Mawun
Haii ...
Next Spot
Karena cuacanya mendung kita pun tidak lama di Pantai Mawun padahal kalau terang pasti air lautnya jernih & warnanya hijau tosca atau biru. Namanya alam susah di prediksi yah, lanjut ke Pantai berikutnya yg tidak jauh dari Mawun yaitu Pantai Selong Belanak. Pantai Selong Belanak adalah salah satu pantai untuk para selancar bermain dengan papan selancar. Sama seperti Pantai Mawun kita hanya membayar Rp. 10.000,- untuk mobil.Pas kita kesini ada beberapa Surfer yg lagi pada main surfing biarpun cuaca mendung. Disaat yang lain pada minum kelapa muda, Gw & Anisa main air karena dari kemarin kita belum kena air laut. 

Ladies
Maen aer
Kita Naked nga yah
Peselancar abal2
Surf Board
Tiket masuk Mawun & Selong Belanak

Dari Pantai Selong Belanak seharusnya kita ke Batu Bolong & Malimbu sebelum nyebrang ke Gili Trawangan. Tapi karena cuaca hari ini kurang mendukung jadi Gw switch itinerary dengan diskusi dengan Mas Dana terlebih dahulu. Jadi setelah dari sini kita ke Mataram untuk beli ole ole jadi pas pulang dari Gili kita punya waktu untuk mampir ke Batu Bolong & Malimbu. Siapa tahu pas hari senin cuacanya sudah cerah lagi, akhirnya gw diskusi dengan teman teman & mereka pun setuju. Sebelum ke Mataram kita mampir sebentar ke Desa Sukarara, Sukarara adalah Desa pusat kerajinan tenun. Untuk melestarikan seni budaya Tenun Lombok para perempuan di Desa ini wajib belajar menenun dari masih kecil. Cerita dari Mas Dana sih katanya kalau Perempuan belum bisa Menenun belum boleh menikah, jadi syaratnya harus bisa Menenun dulu.
Produk Sukarara :D
Setelah mampir sebentar dari Desa Sukarara kita langsung cari tempat makan di Mataram, kita mau makan makanan khas Lombok yaitu Ayam Taliwang & Plecing Kangkung. Mas Dana langsung membawa kita ke Rumah makan yg terkenal dengan Ayam Taliwanngnya.


Ciee ...

Setelah makan kita mampir sebentar ke Hotel tempat temannya Deli Kerja, kebetulan Temannya Deli ini Namanya Maya istri dari Mas Dana. Katanya di Hotelnya jual mutiara, harganya lumayan murah di banding dengan di tempat lain & mutiaranya asli nga kaya yg di jual di depan rumah makan atau di pinggir jalan. Jadi terjamin lha kwalitasnya, Gw & teman teman pun beli buat ole ole sama buat di pake sendiri juga.
Pearl
Dari hotel tempat Maya kerja kita langsung ke tempat ole ole yang jual makanan, biasa lha buat syarat untuk teman kantor kita di Jakarta. Selesai belanja ole ole kita langsung ke Bangsal tempat penyebrangan menuju Gili Trawangan. Info dari teman Mas Dana kapal terakhir nyebrang ke Gili jam 5 sore jadi waktu kita cuma 1 jam lagi. Untung lha sebelum jam 5 kita sudah sampai di Bangsal. Tiket kapal penyebrangan menuju Gili Trawangan Rp. 15.000,- plus Rp. 2.000,- Retribusi per orangnya.
Tiket penyebrangan
List harga penyebrangan
Jadwal Gili Meno
Fast Boat
Map 3 Gili


Setelah Gw beli tiket untuk penyebrangan kita pun menunggu kapal nya, selang beberapa menit operator pun memberitahu kalau kapal menuju Gili Trawangan sudah datang. Kita langsung ke kapal & cari posisi untuk duduk.

Kapal penyebrangan
Welcome to Gili Trawangan

Akirnya sampai juga di Gili Trawangan, kita langsung cari Cidomo & mereka langsung kasih harga Rp. 70.000,- untuk turis lokal itu sudah tidak bisa di tawar lagi. Kalau kita nga mau dengan harga dari mereka yasudah pasti kita dicuekin, mau nga mau kita naik Cidomo karena posisi Hotel Aston itu jauh. Sampai di Aston Hotel Deli & Gw ngurus untuk check in kamar dulu, di Kuta Lombok kita tidur di Hotel biasa aja & sekarang kita tidur di Hotel yg lumayan lha yah. Nga percuma punya teman kerja di Hotel, Makasih Delong.


Aston Lombok

Kita langsung ganti baju karena mau Sunset di Pantai, tadi sih pas kita di Cidomo kita lihat dekat Aston Hotel ada spot bagus untuk foto foto.

Muka jelek
View belakang gunung agung (bali)
aduh kasian sendirian
friends of mine
View dari tempat kita menginap bagus banget, dari jauh kita bisa lihat Gunung Agung yg ada di Bali. Apalagi kalau pas sunset suasananya jadi lebih syahdu. Nah rencana nanti malam kita mau makan di Pasar Seni tempatnya ada di dekat dermaga, katanya di sini kalau malam kaya foodcort banyak yang jual makanan dengan harga yang terjangkau. Maklum di Gili Trawangan banyaknya Cafe & Restoran dengan makanan ala barat & mungkin harganya juga mahal. Udah lha dari lidah & kantong nga cocok untuk kita, maklum lha kita liburan dengan low budget yg penting happy & kebersamaannya.

Di Hotel kita ngumpulin uang lagi Rp. 500.000,- per orang karena uang yang kemarin sudah mulai menipis. Karena perut kita sudah lapar kita pun menuju pasar seni, dari hotel kita naik sepedah yang sudah di sediakan oleh pihak hotel. Dari hotel ke pasar seni atau dermaga naik sepedah kira kira 30 menit jadi kebayang donk kalau jalan kaki berapa lama. Selesai makan malam si Agung, Iman & Mey mau nongkrong katanya sih mau nikmatin malam minggu di Gili Trawangan. Kalau kita sudah pada cape & pengen tidur soalnya besok rencana nya kita mau snorkling. Hari minggu pagi hujan pun turun padahal kita sudah semangat mau snorkling & kita juga sudah DP ke pak Kobar untuk snorkling. Karena cuaca kurang mendukung untuk snorkling si Pak kobar pun mengembalikan DP kita.

Untuk snorkling kita bisa ikut yang umum bayarnya cuma Rp. 100.000,- bisa hubungi Pak Kobar di 081246400374. Minggu pagi kita cuma diam di Hotel & tiba tiba hujan pun reda langit juga mulai terang. Finsya langsung bilang " kita snorkling aja yuk Gw punya contact untuk snorkling kemarin pas di Dermaga ada yang nawarin katanya murah ". Ya udah akhirnya kita coba hubungi no yg ada di kartu nama & harganya sama Rp. 100.000,- tapi karena kita private jadi kita harus bayar Rp. 800.000,-/perahu. Akhirnya kita deal & janjian di dermaga jam 1 siang tapi sayang kita hanya dikasih waktu 2 jam & hanya 2 spot snorkling. Untuk contact snorklingnya bisa ke Mr. Wir 081805752828 / 082236868113.


Iklan lewat
Warna warni


Sebelum sampai dermaga ada spot untuk foto yg bagus jadinya kita berhenti dulu untuk foto doank. Tempatnya lucu ada surf board warna warni, tetap yah lha narsis every where.


Snorkling
Ikannya nga ada
Mei >.<


Selesai snorkling kita istirahat sebentar di Gili Meno, di Gili Meno suasananya lebih sepi & tenang. Sayang kita nga bisa explore ke dalam Gili Meno karena waktunya hanya sebentar.


Ceritanya sunbathing
Ada bale bale


Bule lokal :D
Turis Lokal :D
Ada Cafe lucu
Sepi kan
Dari Gili Meno kita kembali ke Gili Trawangan, pulang snorkling kita mau keliling Gili Trawangan jadi kita pulang ke hotel dengan jalur yg berbeda. 


Sepedahan
Deli & Agung
Aduh maaf selfie

Lumayan keliling Gili Trawangan seru juga bisa sambil ngelihat bule bule kece. Habis sepedahan kita langsung berenang di Hotel, lumayan di sini ada Kolam yg khusus belajar Diving jadi kita latihan untuk bisa nyelam  & free dive ala ala.



Sore ini Gw mau menikmati Sunset terakhir di Gili Trawangan sambil dengerin musik reggae. Si Deli lagi serius mau belajar Diving jadi dia masih aja di Kolam nunggu instrukturnya padalah kita uda pada mandi.
Reggae time
Nunggu sunset
Duo cantik :p
Agung palanya
Sunset
Cantik yah sunsetnya
Hhmmm ...

Malamnya kita packing karena besok pagi selesai sarapan kita langsung ke Dermaga untuk nyebrang ke Bangsal karena Mas Dana jemput kita jam 9. Gw & Anisa duluan ke Restoran yg ada di pinggir pantai karena kita mau foto foto lagi di pantai mumpung cuacanya lagi cerah.


Ahaii ...
b'fast
Selesai sarapan kita langsung menyelesaikan pembayaran di front office, Cidomo yg akan mengantar kita ke Dermaga sudah standbye.


Cidomo

Di Kapal Gw & Anisa duduk di depan karena kita mau menikmati Angin & cuaca terik, maklum dari kemarin hujan & mendung.


Ehemm ...
View
Bangsal
Di Bangsal Mas Dana sudah standbye untuk jemput kita, sebelum pulang kita akan mampir sebentar di Malimbu untuk melihat 3 Gili & Pura Batu Bolong. Dari Bangsal ke Malimbu jaraknya tidak terlalu jauh, pemandangan di sini nga kalah keren.


Malimbu
Landscape (foto credit : Annisa)
Sapi (foto credit : iman)
Angin sepoi sepoi
Dibelakang 3 Gili
Puas menikmati view dari bukit malimbu & angin yang bikin nga mau beranjak kita pun harus melanjutkan perjalanan ke Pura Batu Bolong. Kita hanya bayar seiklasnya untuk masuk ke dalam pura & kebetulan pas kita disini sedang ada orang yang didoakan oleh pendeta untuk buang penyakit atau kesialan.

berdoa
Buang penyakit
Batu Bolong


Foto bareng pendeta
Pura Batu Bolong


Akhirnya spot terakhir selesai juga & kita mau makan durian yang dijual di pinggir jalan dekat Pura, si Agung janji mau traktir kita makan duren dari di Gili Trawangan. Kebetulan ada yang jualan rujak juga jadi pas banget panas panas makan rujak buah.


Durian Lombok
Seger


Di perjalanan menuju bandara kita mampir untuk makan siang terlebih dahulu dan Mas Dana ngasih tahu kita tempat untuk foto katanya Icon dari Lombok Barat namanya Gerung.


Gerung
Setelah mampir sebentar untuk foto kita pun langsung ke Bandara dan kita berpamitan dengan Mas Dana, Senang banget bisa diantar keliling sama Mas Dana selama di Lombok. Rekomend banget untuk sewa mobil karena harganya bisa menyesuaikan dengan budget kita, untuk contactnya bisa menghubungi Mas Dana di No 087864597950 / 081237930962. 


Inang inang
Ngecas terus biar bisa eksis


Akhirnya liburan selesai sudah rasanya waktu 4 hari masih kurang untuk bisa mengexplore Lombok. Biarpun cuaca selama di Lombok kurang bersahabat tapi kita tetap menikmati liburan karena kita pergi bersama teman teman yang selalu tertawa bersama walaupun kadang selalu ada marah marah kecil diantara kita. Oke semoga one day Gw bisa kembali ke Lombok, katanya orang sana sih kalau yang sudah pernah ke Lombok bakal balik lagi kesana. Terimakasih Lombok untuk keindahan pantainya dan budayanya.


Thank You Lombok :)

Comments

Popular posts from this blog

Backpacker ke Nusa Penida Bali

Kini Akses Menuju Geopark Ciletuh Lebih Mudah dan Cepat Melalui Jalur Loji

Kemping Ceria di Hutan Pinus Loji Bogor